Posted by: aye83 | January 31, 2008

Tiada On Dan Off Dalam ……. Perjuangan Islam

“Berilah hatimu hanya untuk Allah, pasti Allah temukan padamu pemilik terbaik. Hamparkan masamu seluasnya hanya untuk Allah, pasti Allah aturkan seluruh kehidupanmu sebaik-baiknya!”  

 
Tiada On Dan Off Dalam Perjuangan Islam

  Setiap kali rasa kemalasan dan keletihan itu membelenggu hati dan pemikiran, terus sahaja aku kembali teringatkan pengisian usrah yang berlangsung semasa ku di alam kampus dahulu. Sewaktu itu, semangat juang ini masih bugar bersama sahabat-sahabat seperjuangan. Malah, acap kali aku lah yang beria-ia mengulas dan berbicara tentang istiqamah dalam perjuangan ini, lantas aku kah pada hari ini yang menjadi pemula futur di jalan da’wah, mengotori tekad janji ku kepadaNya?Astaghfir ullah,ampunilah aku, Tuhanku

 Tinggalkan mereka yang beralasan, Dan teruslah mengorak langkah…

Bicara dari Ustaz Nik Abduh.

  Bukankah pernah diceritakan betapa dalam medan juang ini penuh dengan mehnah dan tribulasi , bukankah kita sudah mengetahui tentang adanya gejala futur yang sering terjadi ke atas diri pejuang, berpunca daripada tentangan dalaman dan luaran…apakah kita sering sahaja mendengar khabar-khabar yang indah tentang perjuangan yang sedang kita bawa sekarang, jika ada yang masih bertahan walaupun teruk diuji, maka dialah pejuang yang istiqamah…

 Aku seorang yang degil, mengapa tidak aku jadikan kedegilanku ini untuk terus bertapak dalam dunia perjuangan ISLAM, tetap berdegil menegakkan kalimatulhaq, bukankah degilku ini akan menatijahkan suatu kebaikan buat agama jua…inilah sebenarnya hikmah sesuatu keburukan yang kembali menjadi kebaikan sekiranya kita meletakkannya ke sebuah spektrum positif.

  Jika ada on dan off dalam perjuangan ISLAM, pastilah sudah lama, Rasul-Rasul Allah berhenti berdakwah dan menyeru ke arah kebaikan, bukankah dihina dan dicaci, dilempar batu, dibuang negeri, disibukkan dengan itu dan ini, ditinggalkan, disumpah seranah itu sangat-sangat menyakitlkan, Rasul-rasul adakah tidak berasa sunyi, tidak berasa sakit, tidak berasa perit. Tiada bezanya dengan kita, kerana mereka juga adalah manusia. Bukankah mereka juga ada keluarga, isteri, anak-anak, pekerjaan dan sebagai mana insan biasa yang bergelar manusia?tetapi ya, mereka berbeza, bukan kerana hanya mereka adalah maksum, tetapi yang lebih utama, taqwa mereka melebihi hamba seperti kita.,

Kita lebih banyak suka bercerita, mereka-reka alasan tetapi mereka sangat takut akan janji Tuhan, bahawa mereka yang lari dari medan, selayaknya diazab seksaan yang maha berat kelak.

  Apa lagi yang ditunggu, ayuh bangkitlah wahai semua, Islam tidak akan rugi jika kita berhenti membelanya tetapi kitalah yang akan kerugian mengharapkan naungan Islam bersama redhanya TUHAN………


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: